SERVING THE LOST: Melayani Mereka Yang Terhilang.

Pastikan kita adalah orang-orang yang senantiasa menggunakan potensi diri setiap saat untuk menciptakan, merubah, menyembuhkan, mempersatukan dan membangun kehidupan sesama. KITA BISA!

Dalam sebuah kesempatan, seorang wartawan bertanya pada Mother Theresa, “Mengapa Anda begitu semangat melayani para pengemis dan gelandangan ini setiap hari? Toh jumlah mereka dari tahun ke tahun tak pernah berkurang? Anda rela meninggalkan kedudukan sebagai Kepala Sekolah (sebuah kedudukan yang terpandang dan tidak mudah untuk diperoleh saat itu) demi pengemis dan gelandangan, apa alasan Anda?“ Lalu Mother Theresa menjawab: “ Saya dipanggil Tuhan bukan untuk sukses secara jabatan. Saya dipanggil Tuhan untuk melayani orang-orang yang terhilang.” Sebuah jawaban yang membuat saya merinding, terharu dan tersentuh. Mother Theresa telah menginspirasi saya untuk melayani orang-orang yang tersingkir, dilupakan bahkan dicap sebagai “sampah masyarakat”.

Tak terasa, hampir dua tahun saya melayani mereka melalui Lembaga Pemasyarakatan Wanita Dewasa di Tangerang. Sebuah pelayanan yang membutuhkan komitmen dan kesediaan hati untuk menampung air mata warga binaan di LAPAS. Pelayanan ini menuntut ketulusan dan kerendahan hati, sikap ramah dan kemampuan untuk menangkap, menganalisa, dan mengeksplorasi kisah yang diungkapkan mereka. Dan pada akhirnya, kita diharapkan dapat menopang, membimbing dan membantu proses kesembuhan luka bathin mereka, serta memberi harapan untuk bangkit dari keterpurukan. Kasus yang saya tangani bermacam-macam. Mulai dari keinginan bunuh diri dengan minum cairan pembersih lantai, mencoba melarikan diri dengan melompat tembok yang akhirnya terjatuh dan terluka, kasus depresi sehingga setiap hari berteriak dan menangis ketakutan, ada yang kesulitan bicara dan hanya bisa menangis karena rindu pada anak-anaknya, ada sulit makan dan mengidap insomnia (tidak bisa tidur) karena menyesali perbuatannya, dan masih banyak lagi.

Disana saya hadir secara jasmani dan rohani untuk menguatkan mereka. Saya paham perasaan mereka yang kesepian, merasa tidak berharga dan kebingungan. Mereka membutuhkan kasih serta perhatian kita. FOF Indonesia Ambasador hadir dengan agenda restorasi, dimana melayani orang-orang terhilang adalah salah satunya. Dan para ambassador dari Focus On The Family Indonesia ini siap untuk menjadi perpanjangan tangan dalam membantu proses pemulihan jiwa mereka. Kitapun sebagai wanita, istri dan ibu, memiliki kesempatan yang sama untuk menjadi alat restorasi bagi orang-orang sekitar kita. Dan kita dapat memulai kapan saja, dimana saja, dengan apa yang kita miliki. Adakan waktu untuk melihat dan memperhatikan lingkungan sekitar kita, karena PASTI ada saja orang atau keluarga yang membutuhkan pertolongan kita. Menjadi agen perubah tidak harus melakukan hal-hal fantastis dalam jumlah besar. Tetapi inti dari keberadaan kita didunia ini adalah untuk berkarya. Berkaryalah sebaik-baiknya bagi orang yang membutuhkan sentuhan tangan, pikiran dan juga perasaan kita. Jangan hidup tanpa menggali potensi-potensi besar dalam diri. Pastikan kita adalah orang yang senantiasa berusaha setiap saat untuk menggunakan potensi kita untuk menciptakan, merubah, menyembuhkan, mempersatukan dan membangun kehidupan sesama. KITA BISA! (Ibu Krisna Dewi Maharti Untuk FOF INDONESIA)

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s